jump to navigation

Penelitian: Inteligensi Emosional Merupakan Kunci Performa Kerja 2 November 2010

Posted by Brotoadmojo in Berita.
Tags: , , , ,
trackback

New York (ANTARA/Reuters) – Mengukur inteligensi emosional (emotional intelligence) para pekerja, mulai dari kemampuan membaca bahasa tubuh hingga mengendalikan frustasi, berpotensi bagus untuk bisnis, menurut penelitian baru.

Para peneliti dari Universitas Virginia Commonwealth (VCU) mengusulkan bahwa pengukuran inteligensi emosional dapat menjadi indikator kecakapan pegawai dalam melakukan pekerjaannya.

“Inteligensi emosional merupakan kemampuan untuk membaca emosi diri sendiri dan orang lain. Sebagai contoh, itu merupakan kesadaran terhadap bahasa tubuh. Itu juga merupakan kemampuan untuk mengendalikan dan menangani frustasi dan berbagai emosi lainnya,” kata Ronald Humphrey, seorang profesor ilmu manajemen yang melaksanakan penelitian tersebut.

“Penelitian itu menjadi bukti ilmiah supaya mendukung ide tersebut dengan memberikan perhatian pada suasana hati dan emosi yang baik untuk bisnis,” tambahnya.

Para peneliti membandingkan riset terdahulu selama 10 tahun mengenai peran inteligensi emosional.

Humphrey mengatakan pengukuran inteligensi emosional para pegawai bisa menjadi sangat bermanfaat supaya memprediksi kemampuan bekerja baik dengan orang lainnya, dan juga kepemimpinan pekerja.

Penelitian tersebut menganalisa inteligensi emosional dalam tiga cara.

Pertama, dikenal sebagai tes berbasis kemampuan, menggunakan pengujian pilihan ganda untuk mengevaluasi kesadaran emosionalnya.

Penelitian kedua menggunakan pengujian situasional, yang partisipan diberikan situasi sosial dan diminta untuk memilih perasaan yang paling tepat untuk diterapkan.

Pengujian ketiga, disebut sebagai pengujian kompetensi emosional model campur, merupakan definisi yang lebih luas dari kedua tes lainnya dan juga menimbang faktor seperti empati pada orang lain.

Humphrey menambahakan bahwa inteligensi emosional merupakan faktor kedua terpenting dalam performa kerja, setelah inteligensi kognitif.

“Itu merupakan faktor yang menentukan manajemen dan kepemimpinan. Penelitian tersebut mengusulkan bahwa suatu budaya yang nilai inteligensi emosional dan memahami perasaan merupakan penting. Orang dapat memimpin dengan inteligensi emosional dan memiliki tim yang kompeten secara emosional,” tambah Murphy.

Sumber http://id.news.yahoo.com/antr/20101028/tls-penelitian-inteligensi-emosional-mer-e850fa7.html

Komentar»

1. fitr4y - 3 November 2010

Bagus th mas .. biar kita bisa tau nih orang punya kinrja bagus pa tidak ..

Brotoadmojo - 3 November 2010

betul..betul..betul….πŸ˜€

2. Ahli-Komputer.com - 3 November 2010

Oooo.. berarti bukan IQ ya yang dijadikan kunci utama performa kerja?

Brotoadmojo - 3 November 2010

mungkin kurang lebih demikianπŸ˜€

3. Edi Psw - 3 November 2010

Kalau penelitian menurut orang indonesia apa ya?

Brotoadmojo - 3 November 2010

Nunggu ada yang meneliti dulu Pak..πŸ˜€

4. Prima - 5 November 2010

kecerdasan emosi itu emang penting banget, paling bete sama orang yg “manajemen stress” nya payah, soalnya emosinya kemana-mana, bikin orang sakit ati! hahahaha…

Brotoadmojo - 5 November 2010

apalagi kalau ketemu sama orang yang manajemen stress payah ditambah manajemen keuangan juga parah alias pelitπŸ˜€

5. ●●●ЄЯШЇЙ●●● - 6 November 2010

itu seharusnya ada dalam setiap ruang lingkup kerja…

Brotoadmojo - 6 November 2010

yup, saya setuju…πŸ™‚


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: